Selasa, 05 Oktober 2010

DI BALIK SENYUM SANG BIDADARI

Sumber Forum : JANGAN TAKUT NIKAH

Ketika kondisi Nabi saw sngat kritis,harapan untk sembuh dari sakitnya sudah bgtu tipis.beberapa sahabat beliau ingin melihat lbh dkat.namun krn kondisinya yg parah,siapapun tdk diijinkan masuk di ruang pembaringannya kecuali anggota keluarganya.

Fatimah az-zahra,satu2nya putri beliau yg msh hidup,duduk disisi ranjangnya.ditatapnya wajah suci ayahnya itu dng hati yg iba.sesekali Fatimah menyeka keringat yg mengalir di wajah dan dahi nabi.kecintaan nabi pada putri bungsunya ini sangatlah beralasan dan manusiawi.dia adalah satu2nya buah hati yg mash tersisa dari istri tercintanya,-Khadijah.Fatimah lah yg menggantikan kepiluannya sejak putra putrinya yg lain meninggal dalam usia muda.dalam kehidupan nabi,Fatimah laksana bidadari.beliau tdk pernah melakukan perjalanan sebelum mengucpkan kata2 perpisahan kpd putrinya.sekembalinyapun,Fatimah pulalah yg pertama2 di temuinya.kedudukan Fatimah disisi nabi demikian terhormat.ketulusan cinta nabi kpd bidadarinya ini bisa disimak dari ucapan beliau;-Fatimah adalah bagian dari diriku,kesenangannya adalah kesenanganku,dan kemarahannya adalah kemarahanku.

Selama nabi sakit,Fatimah selalu berada disisi ranjang beliau.tiba2 nabi memberi isyarat padanya bhwa beliau hendk mengatakn sesuatu.Fatimah pun menunduk dan menempelkan telinganya ke bibir nabi.lalu nabi membisikkan sesuatu,hingga orang lain tdk bisa mendngar apa yg dibicarakan.seusai nabi bicara,Fatimahpun menangis dan bersedih.melihat itu,nabipun membisikkan lagi,Fatimahpun nampak bahagia dan tersenyum dngn riangnya.

Dua suasana hati Fatimah yg brlawanan itu tentu saja membauat yg lain penasaran.istri2 nabi lalu meminta kpd bidadari kekasih Alloh itu untk memberi tahu apa yg dibisikkan nabi.namun dng tegas Fatimah berkata-Aku tidak akan membuka rahasia Nabi Alloh.

Setelah nabi wafat,rupanya Aisyah penasaran dng sesuatu yg dibisikkan nabi itu.maka ia pun mendesak Fatimah agar bersedia mengatakannya. -ya Fatimah,engkau telah diistimewakan oleh rosululloh di antara istri2nya.apa yg membuatmu menangis dan tersenyum saat rosululloh membisikkan sesuatu padamu?- pinta Aisyah.
pertama,ayah memberitahukan bhwa dahulu malaikat jibril datang kpd beliau untk membacakan al-qur'an setahun sekali.tpi tahun itu jibril dtang dan membacakn al-qur'an dua kali.itu artinya ajal ayah telah dekat.karenanya aku menangis dan bersedih.tatkala melhat kesedihanku,ayah membisiki lg bhwa akulah orng prtama diantara ahlul baitnya yg akan menyertai beliau,

Hal itulah yg membuat aku tersenyum dan merasa bahagia,sebab aku sadar bhwa tak lama lagi akan segera bergabung dngn ayahanda tercinta. jwb Fatimah tak dpt mengelak.
sepeninggalnya rosululloh,Fatimah hampir tak pernah tertawa.kesedihan dan duka slalu menghiasi wajahnya.ia sering menziarahi makam ayahnya,sgla perasaannya ia tuangkan dlm sebuah syair-ufuk langit telah pergi,matahari tak brsinar lagi,dunia telah gelap gulita.stlah kpergian nabi,bumi brsedih.smua negeri timur dan barat menangis.bgtu pula bani mudhaar dan penduduk yaman.wahai rosul terakhr yg penuh berkah,al-qur'an tlh brsholawt kpdmu.

Bisikn nbi yg membuat bidadarinya itu tersenyum menjdi kenyataan.sekitar 6 bulan sejak wafatnya nabi,Fatimah menderita sakit keras.merasa ajalnya sudah dekat,wanita sholehah ini brwasiat kpd suaminya,Ali bin abi thalib -wahai suamiku,sepeninggalku nanti aku brharap agar yg memandikn jenazahku adalah engkau sendiri bersama Asma' binti umais.mandikanlh aku dlm ruangan tertutup hingga tdk ada siapapun yg melihatnya.lalu,sholatkn,dan kuburknlah aku olehmu. pesan Fatimah pd suaminya.

Ketika ia merasakan ajalnya benar2 sudh dekat,putri rosululloh itu mandi sendirian dng meminta bantuan Ummu rafi' untk menyiramkan air ke tubuhnya.bgtu ia rasa sudah bersih,Fatimah segera memakai pakaian terbarunya.ia lalu menyuruh ummu rafi' menyiapkn tempat pembaringan di tengah2 rumahnya.Fatimahpun berbaring ke kanan dan menghadap kiblat seraya brpesan kpd ummu rafi' -wahai ibu,sekarang aku akan menghadap kpd Tuhanku,ajalku telah tiba.karena aku sudah mandi,maka tubuhku tdk usah disingkap2 lg oleh siapapun.

Setlah ajal menjemptnya,Ali dan Asma' melaksanakan wasiat Fatimah.mrk memandìkn jenazah suci itu tanpa menyingkap auratnya dan tdk dihadiri olh siapapun.saat itu dtanglah Aisyah hendk ikt memandikannya,namun Asma' melarangnya.Aisyah lalu mengadukn hal tsb kpd ayahnya,Abu Bakar yg saat itu menjadi amirul mu'minin.khalifahpun dtng k rumh Fatimah dan brkata,-wahai Asma',knp kau larang istri2 rosululloh untk memandikan jenazah putrinya.bgt pula knpa kau siapkan usungan laksana tmpat membawa pengantin,tertutup sedemikian rupa?-
ketahuilah ya amirulmu'minin,demikianlah wasiat Fatimah sebelum wafatnya.tdk bolh dimasuki oleh siapapun dan tertutup pada tmpat yg tlh saya persiapkan tadi.jawb Asma'

Usai Fatimah dimandikan,Ali mengimami sholt jenazah istrinya dng diikutì pamannya Abbas,Fadhl bin Abbas.Asma' dan beberapa kaum muslimin.malam itu juga Ali mempersiapkan sendiri sgala keperluan untk pemakaman istrinya.pada saat itu Ali berkata,-dua kekasih yg berkumpul pasti akan berpisah.dan semua,selain kematian,adalah sedikit.kehilangan thdap seorang demi seorang,suatu bukti bhwa kekasih itu tiada abadi.

Fatimah laksana bidadari bagi suaminya.kashsayang keduanya demikian bersejarah.dalam kesendiriannya mengenang istrinya,Ali sering berkata,-kami berdua bagaikan sepasang burung merpati yg tiada kenal kata berpisah.tapi nasib telah memisahkan kami.

kerap kali Ali bin abi thalib menziarahi makam istrinya pada malam hari.pada saat itulah dia terkenang kembali kata2 istrinya menjelang ajalnya; -Ali sayangku,ketika engkau nanti telah selesai menguburkan jasadku, dan menutupi makamku dngan tanah,janganlah tergesa2 untk pergi.tinggallah barang sejenak,karena pada saat itu aku amat membutuhkanmu.


Subhanalloh,dari cerita di atas,saya mencoba memberi sdikit makna dari ratusan atau bhkn ribuan kebaikan yg bisa kita ambil sbg ibroh dan teladan.Fatimah,sosok wanita agung,bidadari bagi ayah dan suaminya adalah pribadi wanita sholehah.Ia bnyak menghabiskn wktunya dngn cinta dan kashsayang brsama ayah,suami,anak2 dan wanita2 sholehah lainnya.rumahtangganya jauh dari fitnah.kashsayang Fatimah dan Ali dlm hubungn suami istri hanya dipisahkan oleh maut.karena itu,mari smua kita jaga keutuhan rumahtngga kita,hingga maut yg memisahkn.tak ada yg abadi di dunia ini,maka apa yg kita mìliki,suatu saat akn pergi meninggalkan kita.tanamkanlah kashsayang dan cinta itu pada pondasi yg kokoh,yakni kecintaan kpd Alloh dan Rosul-Nya.

semoga kita mampu menjadi suami yg sholeh buat istri kita,tdk hanya mereka mau menjadi sholehah sedang kita terpaku diam dan berlari di tempat mengejar angan2.
semoga pula istri2 kita mampu menjaga kehormatannya,menjdi istri yg sholehah,bukan sekedar mau,tapi bagaimana berusaha sekuat tenaga memaksimalkan sgala potensi yg ada pada dirinya,untk menjadi ìstri sholehah.
amiiin

Reaksi:

2 komentar:

terima kasih atas infonya sangat bermanfaat dan bagus.
suplemen glucogen

Posting Komentar

Silahkan Di Tanggapi